15 December 2012

TULANG IKAN YANG BERBISA



Assalamualaikum.
Apa khabar semua, Cikgu Yani harap semoga anda semua sihat dan terus membaca, mengamalkan segala ilmu, panduan dan tunjuk ajar yang diberikan di dalam blog ini. Terima kasih atas segala komen dan cadangan yang diberikan.
Hari ini cikgu Yani ada sebuah cerita untuk renungan dan iktibar kita bersama. Ceritanya begini….
Pada zaman dahulu, ada seorang nelayan yang sangat miskin. Setiap hari nelayan ini turun ke laut untuk mencari rezeki. Suatu hari nelayan ini hanya mendapat seekor sahaja ikan besar hasil seharian berada di laut. Namun nelayan ini tetap bersyukur kepada Allah yang mengurniakan rezeki kepadanya. Walaupun ikan tersebut tidak dapat dijual di pasar tetapi ikan itu akan dijadikan hidangan keluarganya hari ini.
Dengan tidak disangka-sangka, sebaik sahaja tiba nelayan ini di pantai, datang seorang pencuri merampas ikan tersebut. Nelayan miskin ini merayu agar ikannya dipulangkan semula, tetapi tidak diendahkan oleh pencuri yang mengambil ikannya itu. Akhirnya, dengan sepenuh hati dia berdoa kepada Allah: “Ya Allah, rasakanlah sesuatu yang dapat memberi pengajaran kepada dia. Mudah-mudahan dia insaf dan orang lain juga dapat mengambil iktibar”.
Di rumah, si pencuri ini masih berkira-kira apakah jenis masakan yang sesuai untuk ikan rampasannya itu. Akhirnya pencuri itu membuat keputusan untuk memanggang ikan tersebut. Setelah dipanggang makanlah pencuri itu dengan lahap sekali. Ketika dia mencubit ikan yang baru dimasak itu, tangannya tercucuk tulang halus yang terlindung di sebalik isi ikan. Sedikit demi sedikit tangannya mula berasa sakit. Sakitnya pula melarat dari hari ke hari hingga terbentuk luka yang semakin parah bekas tusukan tulang ikan yang dicurinya itu.
Walaupun pelbagai usaha dilakukan untuk merawat dan mengubatinya, ia tidak juga mendatangkan apa-apa hasil. Bahkan menurut tabib yang merawatnya, bahagian tangannya itu terpaksa dipotong.
Hidup si pencuri malang itu sudah tidak tenteram lagi. Hatinya sentiasa sedih dan cemas. Dia tidak boleh tidur nyenyak lagi kerana kesakitan dan memikirkan nasib dirinya.
Dengan takdir Allah SWT, suatu malam di dalam tidurnya dia bermimpi seakan-akan terdengar suara nelayan miskin yang pernah dianiayanya dahulu. Nelayan itu minta dipulangkan semula ikan yang dicurinya. Keesokan harinya si pencuri itu terus mencari nelayan miskin tersebut. Dia mahu meminta maaf dan minta dihalalkan ikan yang dirampasnya dahulu. Kini ikan itu sudah menjadi darah dagingnya. Selagi ia tidak dihalalkan, seluruh tubuhnya turut menanggung sakit kesan ikan yang dimakannya.
Dia benar-benar insaf. Penyakit ganjil yang ditanggungnya sekian lama itu berpunca daripada perbuatan jahatnya sendiri. Dia telah menerima pembalasannya. Oleh sebab itu, cikgu Yani harap kita dapat mengambil pengajaran daripada cerita ini. Sekian dahulu untuk kali ini..

No comments: